Wednesday, June 17, 2009

Sebuah Catatan Penghargaan

Mentari mula terbenam di Kuala Perlis
Terbenam sudah...

Cerita ini mungkin agak tertinggal, tapi aku ingin mencatatkannya juga sebagai sebuah penghargaan buatnya. Bukan sengaja tertinggal tetapi sebenarnya aku meletakkan cerita ini di dalam hati dan jiwa, bukan di blog ini.

Malamnya, ketika menjelang hari lahir aku yang ke-29, dia memandu pulang walau dari kejauhan ratusan kilometer jaraknya. Di pertengahan jalan ketika hari sudah berganti, dia mengucapkan ucapan selamat buat aku. Aku sangat gembira. Siangnya pula di pagi hari, dia sudah berada di depan rumah aku. Mengejutkan.

Aku sangat-sangat menghargainya. Masa diluangkan bersama dan keduanya sangat gembira. Panggung alam yang terbentang luas ketika mentari menutup tirai siang kami tatapi bersama. Menikmati terbenamnya mentari adalah idamannya, dan aku penuhi. Sesungguhnya aku ingin sentiasa melihat dia gembira sebagaimana dia telah mengembirakan aku.

Sebuah penghargaan buat dia yang sentiasa mekar di hati. Warna jingga senja petang itu sungguh cantik seperti mana jingganya hadiah pemberian dia. Aku sangat-sangat menghargainya.

4 comments:

Pengejar Masa said...

ahhh... indahnya bait-bait kata itu

aku rasa nak climax jer.

j.e.j.a.r.i. said...

PM - cisss! jgn kau nodai entri ni

Panglima Hilmi said...

PM - pi la climax kat tempat lain..haha kan dah kena marah.

Pengejar Masa said...

hek eleh. emo

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PENGHARGAAN

Terima kasih kerana singgah di MOSHUCHI KATA. Selagi nafas bersarang di dada, selagi itu kita akan berkata-kata. Yang baik dijadikan pedoman, yang sebaliknya dijadikan sempadan. Komen-komen/kritikan membina yang ditinggalkan amat dihargai. Senyum-senyum selalu.