Friday, October 30, 2009

Akhirnya Ke MotoGP

1. Akhirnya. Tahun ini 2009 aku berjaya juga menyaksikan MotoGP secara langsung. Tidak seperti tahun-tahun lalu, perancangan untuk menyaksikan perlumbaan terhebat motosikal ini terpaksa diabaikan kerana desakan tugas-tugas penting. Tahun ini, akhirnya mata dapat melihat sendiri Rossi, Pedrosa, Stoner, Lorenzo, Melandri, De Puniet, Capirossi menonggek kiri dan kanan memecut jentera masing-masing. Telinga dapat mendengar sendiri bingitnya bunyi jentera Honda, Yamaha, Ducati, Kawasaki, Suzuki dan sebagainya. Paling seronok bila dapat menyaksikan MotoGP ni bersama si dia. Terima kasih ya.

Menonton dari sudut tepi. Ingin melihat pelumba-pelumba mengambil selekoh-selekoh tajam. K1 lah tempatnya.

Adehh, kena panjat bukit la plak. Pokok hujan dah mengandung. Habis je acara 125cc dan 250cc, hujan pun turun. Nasib baik bawa payung.


Hajat di hati nak tengok aksi pelumba yang terbabas mengambil selekoh. Tapi tak ada yang menyembah litar. Aku kempunan. Dapat seulas cubitan di badan. "Ni nak tengok orang berlumba ke orang jatuh motor?" Adehh..padan muka aku.


Jatuhlah..jatuhlah..jatuhlah. Tak jatuh juga. Sungguh profesional kamu.


Perlumbaan kelas 500cc selepas hujan. Walaupun litar dah basah takde juga yang terjatuh kat selekoh-selekoh ni. Selekoh yang lain ada juga yang terjatuh termasuk pelumba pasukan kegemaran aku Repsol Honda, Dovidiaso.


Wahh, khusyuk sungguh tengok. Puas juga la aku menerangkan itu ini pasal MotoGP. Nampak minat tu memberangsangkan. Bagus, tahun depan datang lagi ya. Hehehe...


Bergambar jangan lupa walaupun perlumbaan sedang rancak di litar. Jangan marah...


Perlumbaan dah selesai. Rossi sah juara dunia kali ketujuh. Mana Boy ni, lambat betul. Bergambar dulu sementara menunggu seorang rakan yang datang bersama.


Rossi si juara dan Lorenzo memerhati dari belakang.


Ada juga yang tegur "abang ni Adam yang berlakon Nur Kasih tu eh, nak bergambar". Ekk elehh adik ni..ke situ plak peginya ko ye. Ermmm lantaklah.

2. Semasa ramai-ramai kat tempat duduk tu, bercampur berbagai bangsa termasuk 'mat-mat salleh', kami pun buatlah 'ombak' beramai-ramai. Itu pun mat-mat salleh tu yang mulakan dulu. Dari mereka berlima, sehinggalah semua yang ada kat situ. Dari hujung sini sehinggalah ke hujung sana tempat duduk membuat ombak. Kata orang kat sebelah "ermm..nak tunggu mat salleh juga yang mulakan benda-benda camni, kita takleh pikir ke untuk meriahkan suasana?" Betul tu.

3. Dah lama pastu. Bila sorakan ombak entah hilang ke mana. Timbul pula sorakan baru. Setiap kali ada couple yang lalu akan disorak. Termasuk couple2 mat salleh. Sehinggakan sesiapa saja yang lalu di lorong tengah tempat duduk akan disorak. Tapi sorakan ini tidak dimulakan oleh mat salleh. Dimulakan oleh orang kita. Mat-mat Rempit barangkali. Ermmm. Orang sebelah berkata lagi "haa, inilah yang orang kita tahu dan pandai mulakan". Teringat sewaktu aku menonton perlawanan-perlawanan bolasepak di stadium, beginilah situasinya. Orang kita.

3 comments:

Phoebus Athenos said...

puaka nyer budak! tak habaq aku!

MOSHUCHI said...

hihi..tahun depan kita tengok lain sesama eh...

j.e.j.a.r.i. said...

ooh abang rossiiii..
uppsss..abang moshuchi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PENGHARGAAN

Terima kasih kerana singgah di MOSHUCHI KATA. Selagi nafas bersarang di dada, selagi itu kita akan berkata-kata. Yang baik dijadikan pedoman, yang sebaliknya dijadikan sempadan. Komen-komen/kritikan membina yang ditinggalkan amat dihargai. Senyum-senyum selalu.